liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Latest Post

BMW Siapkan Dana Rp 13.1 Triliun untuk Ekspansi ke Meksiko Saham Teknologi Diprediksi Memimpin Pasar karena Keberhasilan The Fed Kendalikan Inflasi

TRIBUNNEWS.COM, SHANGHAI – Tesla menghentikan produksi di pabrik Shanghai mulai Sabtu (24/12) di tengah gelombang infeksi Covid-19 yang meningkat setelahnya.

Menurut pemberitahuan internal dan dua orang yang mengetahui masalah tersebut, penangguhan produksi dilakukan sebelum rencana sebelumnya untuk menghentikan sebagian besar pekerjaan di pabrik Shanghai pada minggu terakhir bulan Desember.

Tesla, pembuat mobil listrik AS, membatalkan shift pagi dan memberi tahu semua pekerja di pusat manufaktur paling produktifnya untuk memulai istirahat mereka, kata orang-orang dan pemberitahuan yang dilihat oleh Reuters mengatakan.

Tesla tidak memberikan alasan penangguhan produksi ini.

Reuters melaporkan awal bulan ini bahwa Tesla berencana untuk menghentikan produksi Model Y di pabrik tersebut mulai 25 Desember hingga 1 Januari.

China sudah mulai melonggarkan kebijakan nol-Covid awal bulan ini, sebuah langkah mendadak yang disambut baik oleh bisnis dan publik tetapi secara serius mengganggu operasi bisnis dalam jangka pendek.

Salah satunya mengatakan para pekerja di Tesla dan pemasoknya juga jatuh sakit sebagai bagian dari gelombang Covid-19 ini, yang menimbulkan tantangan bagi operasi dalam seminggu terakhir.

Tesla juga berjuang dengan tingkat persediaan yang tinggi karena pasar terbesar kedua, China, bersiap menghadapi penurunan ekonomi.

Baca juga: Siap-siap, Tesla akan melakukan PHK lagi tahun depan

Pabrik Shanghai telah fokus membuat model untuk ekspor dalam seminggu terakhir, tambah orang tersebut. Perwakilan media di Tesla China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Penangguhan perakitan Tesla Model Y di pabrik akhir bulan ini akan menjadi bagian dari pemotongan produksi yang direncanakan sekitar 30 persen untuk model bulan ini, model terlaris Tesla, di pabrik Shanghai, Reuters melaporkan.

Baca juga: Penjualan Supercar Listrik Turun, Tesla Berencana Pecat Tenaga Kerjanya pada Januari 2023

Pabrik Shanghai, pusat manufaktur terpenting bagi perusahaan kendaraan listrik Elon Musk, terus beroperasi seperti biasa pada minggu terakhir Desember tahun lalu.

Laporan Khomarul Hidayat | Sumber: Tunai