liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Latest Post

BMW Siapkan Dana Rp 13.1 Triliun untuk Ekspansi ke Meksiko Saham Teknologi Diprediksi Memimpin Pasar karena Keberhasilan The Fed Kendalikan Inflasi

Laporan Reporter Tribunnews, Nur Febriana Trinugraheni


TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK – Saham-saham teknologi global diperkirakan akan menjadi pemimpin pasar sejalan dengan langkah Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) untuk meredam kenaikan inflasi.

The Fed diperkirakan akan mengakhiri kampanyenya melawan inflasi dan saham teknologi, kelompok yang paling menderita akibat kenaikan suku bunga, mungkin akan segera pulih.

Dirilis dari Bloomberg, prospek tersebut mulai terlihat pada Jumat (6/1/2023), ketika laporan pekerjaan AS terbaru menunjukkan perlambatan pertumbuhan upah, yang digunakan Fed sebagai tanda kemajuan dalam pertempuran inflasinya.

Menyusul laporan tersebut, indeks Nasdaq 100 yang padat teknologi mengalami hari terbaiknya sejak 30 November. Indeks memperpanjang kenaikannya pada Senin (9/1/2023), naik 1,9 persen pada pukul 10.35 waktu New York.

“Bahkan kemajuan kecil dalam teknologi megacap akan menjadi penting. Itu akan menjadi positif, dan tidak hanya untuk investor teknologi. Ini akan mengirimkan sinyal ke indeks S&P yang lebih luas,” kata Gary Bradshaw, manajer portofolio di Hodges Capital Management.

Indeks S&P 500 anjlok 6,7 persen antara awal Desember hingga Kamis (5/1/2023), dengan dua saham teknologi, Apple Inc. dan Tesla Inc., menyumbang sepertiga dari penurunan, menunjukkan seberapa kuat cengkeraman raksasa teknologi itu di pasar yang lebih luas.

“Pada akhirnya, jika Fed mengendalikan inflasi, teknologi memiliki peluang untuk menjadi pemimpin pasar, tetapi Fed masih dalam permainan setidaknya enam hingga delapan bulan lagi,” kata Chris Zaccarelli, kepala investasi di Independent Advisor Alliance.

Baca juga: Analis: Pasar Saham Dunia Menguat Akibat Kenaikan Suku Bunga Fed

Namun, isu perlambatan ekonomi juga membawa risiko tersendiri. Apple telah memesan lebih sedikit komponen untuk beberapa produknya, mengingat permintaan yang lambat, menurut laporan Nikkei 2 Januari.

Sementara analis di perusahaan perbankan investasi UBS mempertanyakan prospek pertumbuhan bisnis komputasi awan Microsoft Corp., Tesla berjuang dengan penurunan penjualan di China.

Musim pendapatan yang akan datang dapat mengubah sentimen, tetapi sejauh ini terlihat suram.

Baca juga: Alan Greenspan: AS tidak bisa menghindari resesi jika Fed terus mengambil langkah hawkish

Perusahaan-perusahaan di S&P 500 diperkirakan akan membukukan penurunan laba sebesar 2,7 persen pada kuartal keempat tahun 2022, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg Intelligence.

“Investor berurusan dengan ketidakpastian seputar inflasi, atau mereka berurusan dengan kekhawatiran tentang pertumbuhan, dan dalam kedua kasus, ini adalah situasi yang merugikan untuk megacaps teknologi,” kata Zaccarelli.

Raksasa teknologi mendorong keuntungan pasar saham selama sebagian besar dekade terakhir. Mereka juga mendominasi selama pandemi Covid-19, ketika investor terjun ke segala hal yang bersifat digital.

Baca juga: Bursa Wall Street Melaporkan Lebih Banyak Efek Jatuh dari Sikap Hawkish Fed